Biografi Habib Hasan Baharun

Nama beliau mungkin tidak begitu asing di telinga kita, tapi masih banyak orang yang belum mengenal beliau Habib Hasan Baharun.

Sekarang, jika kita mendengar nama Habib Hasan Baharun tentu kita akan teringat satu sosok ulama yaitu Habib Segaf Baharun. Beliau tidak lain adalah putera ke 2 dari Habib Hasan Baharun.

Berikut ini adalah Biografi Habib Hasan Baharun pendiri Pondok Pesantren Darullughah Wadda'wah Raci - Bangil, Pasuruan, Jawa Timur.

Habib Hasan Baharun lahir di Madura, temptnya di Kabupaten Sumenep pada 11 juni 1934 M. Beliau merupakan putra pertama dari 4 bersaudara dari pasangan Habib Ahmad bin Husein bin Thohir bin Umar Baharun dengan Fathmah binti Bakhabazi.

Kedisiplinan dan kesederhanaan Habib Hasan Baharun telah ditanamkan oleh kedua orang tuanya hingga mengantarkan Habib Hasan Baharun menjadi sosok yang berakhlak tinggi dan pribadinya dipenuhi sifat-sifat terpuji.

Pendidikan Habib Hasan Baharun

Habib Hasan Baharun menempuh pendidikan dasar di Madrasah Makarimal Akhlak, Sumenep - Madura. Selain menempuh pendidikan di Madrasah. Habib Hasan Baharun juga berguru kepada kakek dan paman-paman belian yaitu Ustadz Ahmad bin Muhammad Bakhabazi, Ustadz Ustman bin Ahmad Bakhabazi dan Umar bin Ahmad Bakhabazi.

Setelah menyelesaikan pendidikan dasar di Madrasah. Habib Hasan Baharun melanjutkan pendidikan beliau ke PGA (Pendidikan Guru Agama) di Sumenep hingga kelas 4.

Kemudian Habib Hasan Baharun melanjutkan pendidikan beliau ke sekolah menengah SMEA di Surabaya.

Di Surabaya, Habib Hasan Baharun juga berguru kepada Habib Umar Ba'agil.

Habib Hasan Baharun sejak usia remaja telah menjadi seorang aktivis gerakan keislaman. Beliau aktif di Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) dan Pandu Fatah Al-Islam di Sumenep.

Dakwah Habib Hasan Baharun

Lulus dari sekolah menengah SMEA, Habib Hasan Baharun mengikuti ayahnya berdakwah dan sembari berdagang ke Pulau Masalembu.

Keluarga ustadz Hasan Baharun dikenal sebagai keluarga yang ramah dan suka membantu siapa saja. Apabila ada orang yang tidak mampu membayar hutangnya, maka beliau menganjurkan kepada orang yang berhutang untuk membayar semampunya, bahkan tak jarang beliua membebaskanseluruh hutang-hutang orang yang berhutang kepada beliau.

Pada tahun 1966, Habib Hasan Baharun merantau ke Pontianak dan mulai berdakwah dari satu desa ke desa yang lainnya.

Uniknya, selama Habib Hasan Baharun  berdakwah selalu membawa seperangkat pengeras suara agar tidak merepotkan masyarakat dan kebetulan saat itu alat pengeras suara masih sangat langka. Beliau juga membawa tabir (kain pemisah) untuk menghindari terjadinya ikhtilat (pencampuran) antara laki-laki dan perempuan dalam setiap pertemuan yang beliau selenggarakan.

Selain berdakwah, Habib Hasan Baharun juga aktif di partai Nahdlatul Ulama (pada waktu itu).

Habib Hasan Baharun dikenal sebagai juru kampanye (jurkam) yang berani dan tegas dalam menyampaikan kebenaran. 

Sehingga pada suatu cerita beliau diperiksa dan ditahan oleh aparat keamanan karena hal tersebut. Pada saat itu masyarakat yang mengetahui bahwa beliau ditahan oleh aparat keamanan, berniat akan melakukan demonstrasi besar-besaran apabila beliau tidak dibebaskan. Atas jaminan dan bantuan salah satu paman nya, akhirnya Habib Hasan Baharun dibebaskan.

Pada tahun 1970 atas permintaan dan perintah dari ibunda beliau, Habib Hasan Baharun pulang ke Madura. Namun, Habib Hasan Baharun masih sempat berdakwah ke Pontianak, mengajar bahasa arab di Pesantren Gondanglegi (Malang), mengajar di pondok pesantren Sidogiri (Pasuruan), Salafiyah Asy-Syafi’iyah (Asembagus, Situbondo), Langitan (Tuban) dan Pondok Pesantren lainnya.

Habib Hasan Baharun biasa dipanggil Ustadz Hasan atau Abuya Hasan oleh para murid-murid beliau. - Baca: Kecintaan Habib Hasan Baharun Terhadap Bahasa Arab.

Semoga kita semua dapat mengambil hikmah dari Biografi Habib Hasan Baharun diatas. Amin

Share: